Oleh: hermanussugianto | April 15, 2008

Beli Rumah, atau tidak punya selamanya

Bisa memiliki rumah sendiri merupakan idaman setiap orang. Tidak terkecuali dengan saya. Saya membeli rumah dikala belum memiliki peghasilan yang cukup untuk membeli rumah.

Tetapi yang namanya usaha tetap ada jalan keluarnya, bagaimana tidak! pada saat itu saya belum lama bekerja kurang lebih tiga tahun. Pendapatan dari honor saya bekerja di sebuah LSM belum cukup untuk membayar angsuran rumah saya pada saat itu.

Tetapi saya bertindak tepat pada saat itu karena memutuskan membeli rumah seharga Rp. 16.500.000, dimana rumah yang sebelumnya saya kontrakan oleh pemiliknya akan di jual. Pada saat itu saya berpikir bagaimana saya bisa mendapatkan uang sebanyak itu sedangkan saya sendiri belum lama bekerja dan belum tentu disetujui.

Beruntung pada saat itu saya sudah menjadi anggota Credit Union Pancur Kasih dimana lembaga ini adalah lembaga keuangan yang memberikan pelayanan simpan pinjam kepada anggotanya.

Akhirnya setelah mengajukan kredit ke CUPK sebesar Rp. 18.000.000 dua minggu kemudian pinjaman saya bisa di cairkan dan saya bisa membeli rumah.

Permasalahan kemudian adalah bagaimana saya bisa mencicil angsuran pinjaman di CU dengan angsuran pokok plus bunga sebesar Rp. 536.500, sedangkan gaji saya pada saat itu belum sebesar itu.

Saya harus mengencangkan ikat pingang saya untuk berhemat dan kebetulan setiap saya ke lapangan saya bisa menyisihkan uang perdiem saya untuk membayar angsuran pinjaman saya.

Puji syukur kepada Tuhan sampai sekarang saya bisa membayar angsuran rumah saya walaupun ada kalanya saya mesti menahan keinginan untuk membeli kebutuhan yang lain. Sekarang nilai jual rumah yang saya beli pada tahun 2000 nilainya sudah mencapai Rp. 40.000.000.

Saya berpikir dalam hati “Seandainya pada saat itu saya tidak mengambil keputusan untuk membeli rumah, mungkin saya tidak akan punya rumah selamanya.


Responses

  1. keputusan kecil tapi perubahan besar ya mas…


Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: